Kasat Lantas Polresta Ambon Dicopot, Ditemukan Uang di Ruangannya Diduga Hasil Korupsi SIM thumbnail

Kasat Lantas Polresta Ambon Dicopot, Ditemukan Uang di Ruangannya Diduga Hasil Korupsi SIM

Diposting pada

SERAMBINEWS.COM, AMBON – Mabes Polri memutuskan mencopot Kepala Satuan Lalu Lintas atau Kasat Lantas Polresta Ambon dan Pulau-Pulau Lease AKP GS dari jabatannya.

Pencopotan tersebut diduga dilakukan setelah ditemukan adanya tumpukan uang sekardus di ruangan kerja AKP GS.

Tumpukan uang itu diduga merupakan hasil praktik korupsi dana pembuatan Surat Izin Mengemudi (SIM) dan dana penyetoran Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) di lingkup Polresta Ambon.

Kabid Humas Polda Maluku Kombes Mohamad Roem Ohoirat membenarkan adanya kejadian itu hingga berujung pada penonaktifan AKP GS sebagai Kasat Lantas Polresta Ambon.

“Kasat Lantas sebagai perwira untuk sementara waktu dinonaktifkan sambil menunggu penyelidikan lebih lanjut,” kata Kombes Ohoirat dikutip dari Antara pada Jumat (31/12/2021).

Ohoirot menjelaskan, sejak beberapa hari lalu memang ada penindakan yang dilakukan oleh tim gabungan dari Propam Mabes Polri dan Polda Maluku.

Hasilnya, Kasat Lantas Polresta Ambon AKP GS terjaring operasi tangkap tangan dengan barang bukti tumpukan uang sekardus yang ada di ruang kerjanya.

Baca juga: Kejari Medan Dinobatkan Sebagai Peraih Harapan I Terbaik Penanganan Kasus Korupsi

Baca juga: Hakim Vonis Rekanan 2 Tahun Penjara, Dugaan Korupsi Proyek Gedung Mobar Nagan Raya

Dari penemuan itulah kemudian Propam Mabes Polri dan Polda Maluku juga melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah anggota Satlantas Polresta Ambon atau anak buah AKP GS.

Namun demikian, Ohoirat tidak menjelaskan secara rinci besaran nilai uang yang diamankan Propam Mabes Polri dan Polda Maluku dari ruang kerja Kasat Lantas Polresta Ambon itu.

Sementara itu, sumber-sumber di Mapolresta Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease yang dikonfirmasi terkait kasus ini tidak bersedia memberikan keterangan resmi.

Namun dari pemberitaan yang dikutip Antara bahwa AKP GS diduga terjaring OTT oleh tim Paminal Mabes Polri pada Rabu, 22 Desember 2021.

Tim tersebut menduga adanya penyalahgunaan keuangan oleh Satlantas Polresta Pulau Ambon dalam hal pelayanan publik seperti pengurusan surat izin mengemudi (SIM).

Serta penyetoran penerimaan negara bukan pajak (PNBP).

Baca juga: Politeknik Aceh Tutup Tahun 2021 dengan Raih Penghargaan dari Kominfo RI 

Baca juga: Sakit Hati Diselingkuhi, Pria Ini Ajak Mertua dan Ipar Keroyok Selingkuhan Istri hingga Tewas

Baca juga: Yayasan Geutanyoe Galang Dana Untuk Pengungsi Rohingya

Kompastv: Kasat Lantas Polresta Ambon Dicopot usai Uang Diduga Hasil Korupsi SIM Ditemukan di Ruangannya