Banjir dan Longsor terjadi di Sejumlah Titik di Sumbar thumbnail

Banjir dan Longsor terjadi di Sejumlah Titik di Sumbar

Diposting pada

Situasi pasca banjir di Nagari Bukik Sikumpa, Kecamatan Lareh Sago Halaban, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumbar, Kamis (12/12).

Foto: Dok Istimewa

Penyebab bencana karena tingginya intensitas hujan sehingga sungai meluap.

REPUBLIKA.CO.ID, PAYAKUMBUH — Bencana banjir dan tanah longsor terjadi di beberapa lokasi di Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatra Barat. Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Lima Puluh Kota, Rahmadinol, mengatakan setidaknya ada empat nagari yang terdampak, yakni Nagari Muaro Paiti, Nagari Galugua, Sialang, dan Nagari Durian Tinggi Kecamatan Kapur IX.

“Bukan hanya di Nagari Galugua saja, banjir juga menerjang Nagari Sialang, Durian Tinggi, Muaro Paiti,” kata Rahmadinol, Ahad (2/1).

Rahmadinol menyebut penyebab bencana karena tingginya intensitas hujan di Lima Puluh Kota sejak Sabtu (1/1) kemarin. Sehingga sejumlah sungai kecil di daerah tersebut meluap.

Di Muaro Paiti, lanjut Rahmadinol, banjir mengakibatkan lahan pertanian terendam. Kemudian jalur lalu lintas ke kabupaten ditutup sejak pukul 03.00 dini hari.

Akses jalan itu baru bisa dilewati pukul 17.30 WIB. Sementara di Durian Tinggi, ada beberapa rumah dan lahan pertanian persawahan yang terendam. Sedangkan di Nagari Galugua, akses jalan provinsi terputus akibat longsor tebing jalan. Selain itu ruas jalan kabupaten juga terputus di Jorong Galugua Nagari Galugua.

“Banjir dan longsor kali ini luar biasa. Intensitas hujan deras, bahkan ketinggian air mencapai 2,5 meter, kami belum mendapat laporan korban jiwa,” ucap Rahmadinol.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini